Home / Agama / Budaya / Daerah / Hukum / Internasional / Nasional / News / Pariwisata / Peristiwa / Politik / Uncatagories

Thursday, 9 February 2023 - 18:02 WIB

Musdafirman.S.Si Datuk Rajo Di Guci, Sekretaris KAN PAUH IX , memberikan Apresiasi Tinggi pada Kepala Sekolah SMA 16 Padang.

Padang. Sinyalnews.com, New- Musdafirman S.Si Dt.Rajo DiGuci menghadiri musyawarah penandatangan MOU penanganan kenakalan siswa SMA 16, terkait maraknya kasus sosial LGBT, Tawuran, Narkoba serta anak didik yang berkeliaran di luar sekolah saat jam belajar, 9 Februari 2023.

Musyawarah berlangsung di Mesjid Darul Ilmu di komplek sekolah SMA 16 Padang juga di hadiri berbagai unsur tokoh masyarakat, Kapolsek di wakili Kanit Humas, Danramil Pauh -Kuranji, LPM, Pemuda, RT, RW di lingkup kelurahan Kuranji.

Dalam sambutannya Kepala SMA 16 mengutarakan kerisauannya terhadap kondisi yang dialami sekolah saat ini. Untuk itu Kepala sekolah mengharapkan bantuan semua pihak menertibkan anak didiknya. Sementara Ketua komite SMA 16, Yunisman.SE.MM, mengatakan latar belakang pembuatan MOU itu terkait dengan maraknya masalah sosial yang ditimbulkan remaja, lingkungan SMA 16 Padang.

“Perlu kebersamaan ninik mamak dan semua unsur masyarakat di kec kuranji, mencari solusi penyelesaian persoalan ini.” imbuh Ketua Komite SMA 16 tersebut

Baca Juga :  Menhan Prabowo Dampingi Presiden Jokowi Pimpin Upacara Parade Senja di Kemhan

Sementara Kanit Humas Polsek Kuranji, Abdullah, menyatakan persoalan kenakalan remaja lebih di tentukan oleh kepedulian orangtua pada anak mereka. Sedangkan guru dan masyarakat pada kondisi ini lebih sebagai pengawas.

Musdafirman S.Si Dt.Rajo Di Guci, Sekretaris KAN Pauh IX, menyambut baik upaya Kepala sekolah, Seprah Madeni, M.Pd, beserta Komite SMA 16, membuat MOU dengan semua pihak, dalam rangka mengatasi kenakalan remaja atau siswa.

” Pertama dari KAN sendiri, memberikan apresiasi yang tinggi buat kepala sekolah, ibu Seprah Madeni, atas inisiatifnya mengupayakan MOU ini.” ujarnya.

Selanjutnya Musdafirman S.Si Dt.Rajo Di Guci, menjelaskan masalah sosial yang terjadi saat ini dari kacamata Ninik Mamak. “Sebenarnya kendala sosial yang terjadi di masyarakat, lebih banyak di sebabkan payung hukum yang tiris. Ini terjadi di seluruh Indonesia. Hukum yang ada justeru membelenggu kontrol sosial masyarakat. Dalam hal ini seringkali pemerintah menyalahkan NinikMamak yang kurang peduli. Padahal hukum telah membelenggu ninik mamak. Segala wewenang ninik mamak telah di cabut oleh peraturan pemerintah. Bila ada masalah maka kemudian ninik mamak selalu dikambing hitamkan” Ujar Panghulu suku Guci Kanagarian Pauh IX tersebut.

Baca Juga :  PMI Brebes Terima Hibah Tanah

Mengakhiri sambutannya Musdafirman S.Si Datuk Rajo Di Guci mengarahkan agar pihak sekolah dapat membuat MOU yang sama dengan orangtua murid.

” Orangtua lah yang memiliki peran terpenting dalam mengatasi, persoalan kenalan remaja atau siswa. Oleh sebab itu Pihak sekolah perlu juga membuat MOU yang sama dengan orangtua.” Demikian penjelasam Panghulu Suku Guci Kanagarian Pauh IX tersebut.

(DVR)

Share :

Baca Juga

Agama

Warga Kampug Teleng Kelurahan Tabing Banda Gadang Menolak Pembangunan Tower

Bola

Wakasatgas Pamwil Ops Aman Bacuya 2023; Ribuan Personel Kepolisian Siap Amankan 16 Besar Piala Dunia U-17 di Manahan

Daerah

Iven Truck Campaign 2023, KTB dan PT Suka Fajar Apresiasi Konsumen Setia di Sumatera Barat  

Agama

Diduga Bangker BBM Ilegal di Kawasan Batu Besar Batam di Beking Aparat

Daerah

Sultan Harap Bisa Ucapkan Terima Kasih Secara Langsung Kepada Kapolri

Nasional

Dunia Jurnalis Berduka , Wartawan Senior Dipanggil Ilahi

Daerah

Profil Singkat Rico Alviano : Dari Sumatera Barat Untuk Indonesia 

Bisnis

Minang Sahari SMP 31 Padang : Makan Bajamba dan Pasambahan