Home / News

Thursday, 29 December 2022 - 18:47 WIB

Peresmian Rumah Rehabilitasi Narkoba Adhyaksa Al-Madinah Kota Solok oleh Kepala Kejaksaan Tinggi Sumatera Barat

Solok, Sinyalnews.com,- Kepala Kejaksaan Tinggi (Kajati) Sumatera Barat, Yusron, mengapresiasi kepada Pemerintah Kota Solok atas jerih payahnya dalam mendirikan rumah rehabilitasi Adhyaksa sebagai fasilitas rehabilitasi medis rawat inap bagi penyalah guna, pecandu, dan Korban penyalah guna narkotika.

 

Disebutkannya, sistem peradilan pidana saat ini cenderung pada aspek penghukuman, tercermin dari jumlah penghuni lembaga permasyarakatan yang melebihi kapasitas (overcrowding) dan sebagian besar merupakan narapidana tindak pidana narkotika.

 

“Isu overcrowding ini telah menjadi perhatian serius masyarakat dan pemerintah, oleh karenanya dibutuhkan kebijakan kriminal yang bersifat strategis, khususnya dalam penanganan perkara tindak pidana penyalahgunaan narkotika, salah satunya melalui reorientasi kebijakan penegakan hukum dalam pelaksanaan undang-undang no. 35 tahun 2009 tentang narkotika,” sebut Kajati didampingi Asisten Pidana Umum, Kepala Kejaksaan Negeri S

 

Adapun “Reorientasi kebijakan penegakan hukum dimaksud direalisasikan oleh jaksa agung melalui penerbitan pedoman nomor 18 Tahun 2021, dimana dalam pelaksanaan tugas dan wewenang kejaksaan di bidang penuntutan dilakukan melalui optimalisasi lembaga rehabilitasi. Selain itu, jaksa selaku pengendali perkara berdasarkan asas dominus litis dapat melakukan penyelesaian perkara tindak pidana penyalahgunaan narkotika melalui rehabilitasi pada tahap penuntutan.

 

Tak hanya itu, dalam penyelesaian penanganan perkara tindak pidana penyalahgunaan narkotika melalui rehabilitasi merupakan mekanisme yang tidak dapat dipisahkan dari pelaksanaan keadilan restoratif, dengan semangat untuk memulihkan keadaan semula yang dilakukan dengan memulihkan pelaku tindak pidana penyalahgunaan narkotika yang bersifat victimless crime.

 

“Di penyelesaian penanganan perkara tindak pidana penyalahgunaan narkotika melalui rehabilitasi dilakukan dengan mengedapankan keadilan restorative dan kemanfaatan (doelmatigheid), serta mempertimbangkan asas peradilan cepat, sederhana, dan biaya ringan, asas pidana sebagai upaya terakhir (ultimum remedium), cost and benefit analysis, dan pemulihan pelaku” ucap Kajati.

Baca Juga :  Sejak Indonesia Merdeka, Jalan di Nagari Lubuk Aling Kab Solok Selatan Ini Belum Tersentuh Aspal

 

 

Lebih lanjut, Yusron menyampaikan bahwa pelaksanaan rehabilitasi narkotika untuk penyalahguna, pecandu, dan korban penyalahgunaan narkotika tidak akan dapat terwujud kecuali adanya sinergitas antar kelembagaan dan optimalisasi pemanfaatan sumber daya dan fasilitas yang dimiliki. Kami sangat mengapresiasi pemerintah daerah kota solok yang telah berperan besar dalam mendirikan rumah rehabilitasi adhyaksa guna mendukung penegakan hukum pidana serta dalam usaha menyelamatkan generasi penerus bangsa.

 

“Harapan kami bahwa berdirinya balai rehabilitasi adhyaksa ini adalah langkah visioner yang berkelanjutan serta memiliki umpan balik bagi setiap program-program yang bermanfaat dan kami berharap seluruh jajaran kejaksaan negeri solok maupun cabang kejaksaan negeri solok dapat memanfaatkan fasilitas rehabilitasi adhyaksa ini bekerja sama dengan Pemerintah Kota Solok, sehingga terwujudnya solok yang bersih dari narkotika dapat tercapai” Pungkasnya Kajati.

 

 

Wali Kota (Wako) Solok H. Zul Elfian Umar dalam sambutannya mengatakan, pembangunan di bidang kesehatan sebagai salah satu upaya pembangunan nasional diarahkan guna tercapainya kesadaran, kemauan, dan kemampuan hidup sehat bagi setiap penduduk agar dapat mewujudkan derajat kesehatan yang optimal.

 

“Jika hal ini dapat terwujud maka suatu bangsa akan memiliki sumber daya manusia yang handal yang dapat memajukan bangsanya. Kalau kita bicara masa depan berarti kita bicara generasi muda,”imbuhnya.

Baca Juga :  Dua Pegawai Berprestasi Lapas Bukittinggi Terpilih Ikuti Pornas XVI Korpri Di Semarang

 

 

Ditegaskan,  bahwa ketergantungan terhadap narkoba ini harus dicegah sedini mungkin. Untuk itu sebelum terlambat, petugas kesehatan selaku yang memiliki ilmu tentang tanda-tanda sudah adanya perilaku kearah itu diharapkan mampu memberi masukan atau dorongan agar anak-anak dan orang yang sudah mulai bergerak kearah narkoba itu dapat dicegah dan dikendalikan.

 

Dimana  pembangunan melalui Rumah Rehabilitasi Narkoba Ahdyaksa Al-Madinah kota Solok ini diharapkan dapat menjadi salah satu cara untuk menanggulangi masalah ini. Kami sangat berharap pada Rumah Rehabilitasi ini yang merupakan pengembangan dari pelayanan kesehatan Institusi Penerima Wajib Lapor Puskesmas Tanjung Paku dapat dimanfaatkan masyarakat Kota Solok sehingga Kota Solok bebas dari narkoba.

 

“Upaya pencegahan dan penanggulangan Narkotika  membutuhkan komitmen serta dukungan semua pihak. Tidak hanya pemerintah, kita semua, termasuk masyarakat harus memberikan upaya terbaik untuk pencegahan dan penanggulangan narkoba,”ujar Wako.

 

Ditambahkannya, rehabilitasi ini dapat bermanfaat bagi masyarakat dan nantinya tidak hanya memulihkan para pecandu tetapi juga dapat mencegah dan menyosialisasikan bahaya narkoba kepada masyarakat. Menanggulangi narkoba bagus, namun akan lebih baik jika tidak ada yang menggunakan narkoba sama sekali.

 

Kajati Sumbar, dengan Pemerintah Kota Solok, bertempat di balairung 99 Rumah Dinas Wali Kota Solok. Pada acara ramah tamah, Kajati berkesempatan memberikan pengarahan dihadapan seluruh Kepala OPD dilingkungan Pemerintah Kota Solok.

 

Share :

Baca Juga

Agama

Gustami Hidayat Safari Ramadhan ke Mesjid Raya Parak Karakah

Budaya

TNI, Polri dan Ormas Amankan Gereja Di Batang Saat Perayaan Paskah

Daerah

Menyambut HUT Kemerdekaan RI Ke-78, Polda Kepri Laksanakan Bansos ke Yayasan Panti Jompo dan Lansia

Budaya

Faisal : Benar Rupanya! Kongkalikong Pembagian Pasar Lubuk Buaya jadi Temuan BPK

Agama

Babinsa Karangjati Bersama Unsur Pemdes Laksanakan Tarweh Keliling

News

Ungkap Kasus Bahan Petasan Sebanyak 6 Kg, Lima Belas Anggota Polres Pekalongan Dapatkan Penghargaan dari Kapolres

Daerah

Pakar Komunikasi dan Motivator Nasional, Aqua Dwipayana Motivasi Personel Ditpolarud Polda Sumbar; Tingkatkan Komunikasi Polri

Budaya

Hatinya PKK, Wujudkan Pekarangan Produktif