Forum Siti Manggopoh Gelar Seminar Sehari Mengenang Perjuangan Mandeh Siti Manggopoh

Padang, SINYALNEWS.COM,- Kadis Kominfo Kab Agam, Syatria, S.Sos, M.Si membuka secara resmi seminar sehari mengenang perjuangan Siti Manggopoh yang diadakan oleh Forum Siti Manggopoh bertempat di XD House Cafe, Kamis (20/6/2024).

Dalam sambutannya Syatria mengatakan bahwa perjuangan Manggopoh ini adalah bentuk aktifitas dan prilaku kehidupan yang harmoni, terutama dalam menciptakan kemajuan bangsa.

Perjuangan Siti Manggopoh hendaknya dijadikan titik balik untuk memaknai nilai-nilai dan semangat juang para pelakunya. Hal ini merupakan modal dan motivasi yang kuat bagi generasi penerus untuk menjalin kesatuan segenap lapisan masyarakat untuk membangun daerah.

Perang Manggopoh mempunyai keistimewaan tersendiri, karena dipelopori oleh seorang perempuan. Sebagaimana diketahui, Perang Manggopoh merupakan bentuk ketidakpuasan masyarakat terhadap pemberlakuan pajak (belasting) dari pemerintah kolonial Belanda.  “Umumnya para pencetus perlawanan terhadap kolonial Belanda dipimpin oleh laki-laki, namun di Manggopoh dipimpin oleh seorang perempuan tangguh bernama Mandeh Siti,“ imbuhnya.

Perang Manggopoh bukanlah perlawanan lokal anak nagari Manggopoh semata, namun merupakan bentuk perlawanan rakyat Sumbar yang tak cukup hanya dikenang dengan melaksanakan upacara semata. Peristiwa Perang Manggopoh sesungguhnya mewariskan tata nilai yang mengandung semangan juang yang dapat diimplementasikan pada masa sekarang ini.

Lebih jauh, Syatria mengatakan, bahwa setiap penerus bangsa berkewajiban untuk berperan aktif melaksanakan kewajiban dalam mengisi kemerdekaan yang telah diwariskan para pejuang terdahulu.

Sementara Sastri Bakry, penulis, sastrawati dan praktisi yang tampil sebagai narasumber dalam seminar sehari dengan tema “Mengenang Perjuangan Mandeh Siti Manggopoh” tersebut dalam paparannya mengatakan, dalam sejarah Indonesia perjuangan para pahlawan untuk melawan penjajah tidak hanya berasal dari kalangan laki-laki saja. Tetapi juga banyak dari kalangan perempuan, salah satunya adalah Siti Manggopoh.

Siti Manggopoh terlahir hanya dari keluarga petani biasa dan tidak pernah mengenyam bangku pendidikan sekolah. Sehingga satu-satunya pendidikan yang pernah beliau lakukan adalah belajar di surau atau masjid, termasuk tentang mempelajari bagaimana adat istiadat di Minangkabau.

Perempuan kelahiran 15 Juni 1881 M itu tinggal di sebuah desa kecil dan terpencil di wilayah Lubuk Basung, Kabupaten Agam, Sumatera Barat. Desa tersebut bernama Manggopoh yang kemudian melekat pada namanya, Siti Manggopoh.

Siti Manggopoh sendiri adalah anak bungsu dan anak perempuan satu-satunya dalam keluarga, sehingga kelahirannya sangat disambut gembira oleh orang tua dan juga saudara-saudaranya.

Siti Manggopoh pun sering diajak oleh kakaknya pergi mengaji ke surau dan gelanggang persilatan, yang secara tidak langsung ikut membentuk pribadi sosok Siti Manggopoh.

Baca Juga :  Walikota Padang Serahkan Bantuan Untuk UMKM dan Disabilitas di Kecamata Padang Utara

Ketika beranjak remaja, saat usianya baru berusia 15 tahun, Siti dinikahkan orang tuanya dengan Rasyid atau Bagindo Magek. Dari pernikahan tersebut, mereka kemudian dikaruniai seorang anak perempuan.

Lebih lanjut Sastry mengatakan, Siti Manggopoh mempunyai peran penting dalam perlawanan melawan penjajah di tanah kelahirannya. Beliau merupakan sosok yang sangat benci dengan perlakuan Belanda terhadap rakyat Indonesia, khususnya perlakuan Belanda terhadap penduduk Minang. Puncak kebenciannya terhadap Belanda terjadi ketika Belanda menerapkan peraturan pajak di tanah Minangkabau pada awal Maret 1908 M, sebagai pengganti peraturan tanam paksa terhadap rakyat.

Peraturan pajak yang dikenal dengan sebutan Belasting Op De Bedrifsen Ander Inkomsten (pajak atas penghasilan perusahaan atau penghasilan lainnya), yang dikenakan tidak hanya terhadap mata pencaharian rakyat tetapi juga berbagai harta pusaka yang dimiliki oleh rakyat. “Padahal dalam pandangan masyarakat Minangkabau, harta adalah kepunyaan komunal atau kaum yang dimiliki secara turun-temurun, sehingga kebijakan yang dikeluarkan oleh Belanda sangat bertentangan dengan adat masyarakat setempat” imbuh Sastry

Kewajiban belasting yang diterapkan oleh Belanda telah menindas dan sangat menyakitkan hati rakyat. Sehingga masyarakat Minangkabau, termasuk yang ada di Manggopoh tidak bisa menerima hal tersebut yang kemudian memunculkan perlawanan terhadap Belanda.

Sastry Bakri menjelaskan bahwasanya Siti yang melihat dan merasakan betapa peraturan pajak sangat memberatkan rakyat, ditambah dengan tindakan Belanda yang semena-mena terhadap rakyat seperti disiksa, kerja paksa, diperkosa dan berbagai tindakan biadab lainnya yang membuat hati rakyat termasuk Siti tidak tinggal diam.

Mereka bersama pemuda militan Manggopoh kemudian membentuk badan perjuangan yang terdiri dari 14 orang, yaitu Rasyid, Siti, Majo Ali, St. Marajo Dullah, Tabat, Dukap Marah Sulaiman, Sidi Marah Kalik, Dullah Pakih Sulai, Muhammad, Unik, Tabuh St. Mangkuto, Sain St. Malik, Rahman Sidi Rajo, dan Kana.

Orang-orang tersebut kemudian berkumpul di sebuah masjid pada tengah malam tanpa penerangan apapun untuk melakukan musyawarah. Dalam musyawarah tersebut, terucap ikrar untuk melawan kebatilan Belanda sampai darah penghabisan, dengan taruhan nyawa. Sumpah untuk siap mati melawan penjajah yang telah memeras dan menindas rakyat pun diucapkan. Sumpah tersebut dipimpin oleh sosok perempuan yang bernama Siti Manggopoh.

Setelah itu, mereka kemudian menyusun rencana untuk menyerang pasukan Belanda. Berbagai skenario pun disusun, mulai dari menyiapkan peralatan sampai dengan menyusun strategi peperangan. Sehingga datanglah waktu malam yang ditentukan untuk melakukan penyerangan, yaitu pada Kamis malam 15 Juni 1908 M. Siti Manggopoh dan kawan-kawannya menuju ke markas Belanda.

Baca Juga :  Satu Orang Nelayan Terjatuh ke Laut Di Perairan Losari

Dalam penyerangan ini, Siti Manggopoh menjadi sosok penting. Karena beliau mampu menyusup ke dalam markas dan rombongan lainnya menunggu di semak-semak yang ada di sekeliling markas. Kedatangan Siti ke markas Belanda, sama sekali tidak dicurigai oleh pihak Belanda dan mereka tetap melakukan pesta, dengan berbagai makanan dan minuman yang begitu mewah, dengan ditemani para wanita cantik, yang didatangkan dari pasukan Belanda untuk memeriahkan pesta tersebut.

Setelah berhasil menyelinap ke markas Belanda, Siti kemudian memadamkan lampu dan memberi komando kepada para pejuang untuk menyerang ke dalam. Penyerangan pun terjadi, dan Siti berhasil menghabisi puluhan tentara Belanda dan para pejuang lainnya juga melampiaskan amarah rakyat kepada Belanda, yang menewaskan 53 pasukan Belanda. Namun dalam penyerangan tersebut, ada dua pasukan Belanda yang lolos kemudian kabur ke Lubuk Basung.

Akibat insiden tersebut, pihak Belanda sangat marah dan melakukan aksi balasan dengan mendatangkan pasukan dari Bukittinggi dan Padang Pariaman. Belanda kemudian memporak-porandakan Manggopoh dan selalu melakukan patroli ke perkampungan penduduk, untuk mencari orang-orang yang telah menyerang markas mereka.

Siti dan keluarganya pun tidak luput dari pengejaran Belanda, hingga pada akhirnya Siti dan suaminya ditangkap Belanda. Suaminya dibuang ke Manado, sedangkan Siti dibuang ke Padang Pariaman, lalu dibuang lagi ke Padang.

Siti Manggopoh adalah sosok pejuang perempuan yang tidak meninggalkan tugasnya sebagai seorang ibu. Bahkan beliau pernah mengalami konflik batin antara mengurus anaknya yang masih kecil atau melawan penjajahan Belanda.

Ketika dalam kejaran Belanda, Siti juga tetap membawa anaknya bersamanya selama 17 hari. Termasuk ketika dipenjara selama 14 bulan di Lubuk Basung dan 16 bulan di Padang.

Siti Manggopoh meninggal pada 20 Agustus 1965 M, di Gasan Gadang, Padang Pariaman dan dimakamkan di Taman Makam Pahlawan Kusuma Negara, Lolong, Padang. Siti Manggopoh adalah sosok perempuan pejuang kemerdekaan yang mempunyai peran besar dalam melawan penjajah, tanpa meninggalkan tugasnya sebagai seorang ibu.

(Marlim)

Share :

Baca Juga

Berita

Dinkominfo Informasikan Dengan Sirkel Dalam Rangka Rangkaian Hari Jadi Kota Pekalongan

Berita

Terduga Pelaku Penyalahgunaan Narkotika di Cilacap di Tangkap

Berita

Gubernur Mahyeldi Imbau Masyarakat Waspadai Akun FB Palsu yang Mengatasnamakan Dirinya

Berita

TPQ-TQA Masjid An-Nur dengan Prestasi Gemilang

Badan Negara

Siapkan Sakernas 2023, BPS Latih Petugas Pendataan Angkatan Kerja

Badan Negara

Kota Tual Maluku diguncang Gempa Hebat, BMKG : Keluarkan Peringatan Potensi Tsunami

Badan Negara

Kapolresta Cilacap Sampaikan Pesan Kamtibmas, Saat Jum’at Curhat bersama Mahasiswa AMN

Berita

Masjid Al-Aqsa Diserbu 5000 Warga Zionis Pada Pertengahan Tahun Ini